Minggu, 19 Juni 2011

"Fenomena dust bowl"

Bowl Debu, atau tiga puluhan Dirty, adalah periode badai debu parah menyebabkan kerusakan ekologi dan pertanian utama untuk lahan padang rumput Amerika dan Kanada 1930-1936 (di beberapa daerah sampai 1940). Fenomena ini disebabkan oleh kekeringan yang parah ditambah dengan puluhan tahun pertanian yang sangat luas tanpa rotasi tanaman, ladang bera, tanaman penutup atau teknik lain untuk mencegah erosi angin. [1] membajak Deep dari tanah lapisan atas perawan Great Plains telah mengungsi alam yang mengakar rumput yang biasanya disimpan di tempat tanah dan kelembaban terjebak bahkan selama periode kekeringan dan angin kencang.

Selama kekeringan tahun 1930-an, tanpa jangkar alami untuk mempertahankan tanah pada tempatnya, itu kering, berubah menjadi debu, dan meniup pergi ke timur dan selatan dalam awan gelap besar. Kadang-kadang awan menghitam langit menjangkau sampai ke kota-kota East Coast seperti New York dan Washington, DC Sebagian besar tanah akhirnya disimpan di Samudra Atlantik, dibawa oleh angin yang berlaku, yang sebagian dibuat oleh kering dan telanjang
kondisi tanah. Ini badai debu besar-diberi nama seperti "Black Badai salju" dan "Black Roller"-sering berkurang visibilitas untuk beberapa meter (sekitar satu meter). Bowl Debu terpengaruh 100.000.000 hektar (400.000 km2), berpusat pada panhandles dari Texas dan Oklahoma, dan bagian yang berdekatan dari New Mexico, Colorado, dan Kansas. [2]

Jutaan hektar lahan pertanian menjadi tidak berguna, dan ratusan ribu orang terpaksa meninggalkan rumah mereka, banyak dari keluarga (sering dikenal sebagai "Okies", karena begitu banyak datang dari Oklahoma) bermigrasi ke California dan negara-negara lain, di mana mereka menemukan kondisi ekonomi sedikit lebih baik selama Depresi Besar daripada yang mereka pergi. Memiliki tanah tidak ada, banyak menjadi buruh migran yang melakukan perjalanan dari pertanian ke pertanian untuk memilih buah-buahan dan tanaman lainnya di upah kelaparan. Penulis John Steinbeck kemudian menulis The Grapes of Wrath, yang memenangkan Penghargaan Pulitzer, dan Of Mice and Men, tentang orang-orang seperti itu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Your IP and Google Map location